Minggu, 12 Oktober 2014

Mengenal jenis-jenis obat untuk diabetes

Obat diabetes






Bagi seorang penderita diabetes, tentu kesehariannya tidak bisa lepas dari obat baik yang berupa suntikan insulin maupun obat oral (yang diminum). Untuk itu, perlu kiranya bagi penderita diabetes mellitus (DM) atau keluarganya untuk mengetahui obat apa saja yang telah diresepkan dokter untuknya. Berbagai obat DM memiliki fungsi, kelebihan, dan kekurangan masing-masing. Untuk itu, pada kesempatan kali ini, kami mencoba mengulas tentang obat antidiabetes oral.

Prinsip Pengobatan diabetes Tipe 2

Ada 2 prinsip yang biasa diterapkan dalam penanganan pasien DM tipe 2, yaitu :
1. Menggunakan obat tunggal jika memungkinkan atau sudah tercapai tujuannya.
2. Jika dengan obat tunggal belum mencapai target yang ingin dicapai, bisa dengan mengkombinasikan dua atau lebih obat antidiabetik oral atau kombinasi dengan insulin.

Ada 5 golongan obat antidiabetes oral, yaitu sebagai berikut :

Golongan Sulfonilurea
Sulfonilurea memiliki mekanisme kerja dengan meningkatkan sekresi insulin, meningkatkan sensitivitas jaringan terhadap insulin, dan menurunkan sekresi glukagon. Indikasi penggunaan sulfonilurea adalah untuk terapi DM tipe 2.
Sedangkan kontraindikasinya adalah pada pasien menyusui, ketoasidosis (kondisi yang terjadi ketika tubuh tidak mampu menggunakan glukosa sebagai sumber energi akibat kurangnya kadar insulin), dan gangguan ginjal. Sulfonilurea memiliki efek samping hipogilkemi (anjloknya kadar gula darah menjadi di bawah normal), gangguan pencernaan, mual, dan anemia.

Ada 3 jenis sulfonilurea, yaitu :


1. Sulfonilurea short acting, contohnya adalah tolbutamin. Jenis short acting memiliki sifat absorpsinya (penyerapan) cepat dan tidak dipengaruhi oleh makanan. Efek sampingnya bisa menyebabkan hipoglikemi dan terjadinya rash (kemerahan) di kulit serta gangguan pencernaan.

2. Sulfonilurea intermediate acting, contohnya :
• Acetoheksamid : memiliki sifat absorpsinya cepat dan berefek diuretik lemah (tidak terlalu berefek memperbanyak pengeluaran urin).
• Tolazamid : absorpsinya lambat
• Gliburid : absorpsinya cepat, berefek diuretik lemah, dan menghambat produksi glukosa di hepar (hati)
• Glipizid : absorpsi cepat dan dapat dihambat oleh makanan.

3. Sulfonilurea long acting : Klorpropamide dan glibenklamid
Keduanya memiliki sifat absorpsi yang cepat, berefek samping hipoglikemi, dan bukan pilihan obat DM yang baik untuk pasien lansia.

Glibenklamid merupakan obat DM yang murah dan mudah didapat. Glibenklamid bekerja dengan merangsang sekresi insulin dari pankreas. Oleh karena itu glibenklamida hanya bermanfaat pada penderita diabetes dewasa yang pankreasnya masih mampu memproduksi insulin. Pada penggunaan per oral glibenklamida diabsorpsi sebagian secara cepat dan tersebar ke seluruh cairan ekstrasel, sebagian besar terikat dengan protein plasma. Pemberian glibenklamida dosis tunggal akan menurunkan kadar gula darah dalam 3 jam dan kadar ini dapat bertahan selama 15 jam. Glibenklamida dieksresikan bersama feses dan sebagai metabolit bersama urin.

Golongan Biguanid

Yang termasuk golongan ini adalah Metformin. Selain glibenklamid, obat yang satu ini juga sama terkenalnya di kalangan masyarakat. Metformin bekerja dengan meningkatkan penggunaan glukosa di jaringan perifer dan menghambat glukoneogenesis. Dalam bekerja, obat ini membutuhkan insulin. Obat ini memiliki kelebihan tidak menimbulkan efek samping hipoglikemi karena tidak merangsang sekresi insulin. Pada awal penggunaan mungkin menimbulkan gangguan lambung atau diare, yang akan berkurang jika diminum bersama makanan.

Golongan Glitazon
Salah satu contoh obat golongan ini adalah pioglitazone (Actos, Deculin, Pionix). Obat ini bekerja dengan meningkatkan pengambilan glukosa dalam darah yang berlebih agar bisa masuk ke sel lemak. Obat ini meningkatkan sensitivitas insulin. Obat ini dapat diminum kapanpun, hanya saja tidak boleh digunakan pada penderita gagal jantung dan cukup mahal. Edem (bengkak) dan peningkatan berat badan juga sering menjadi masalah bagi pemakai obat jenis ini.

Golongan Meglitinid
Contoh obat golongan ini adalah repaglinid dan nateglinid. Obat ini bekerja seperti sulfonilurea, dengan efek samping yang sama yaitu bisa menyebabkan hipoglikemi dan meningkatkan berat badan. Oleh karena itu, sebaiknya obat diminum 30 menit sebelum makan.

Golongan Acarbose
Obat ini mampu mengurangi penyerapan glukosa di usus halus sehingga mampu menurunkan kadar gula darah setelah makan. Obat ini cukup aman, hanya sering menimbulkan gangguan pencernaan, diare, dan sering buang angin. Dari segi efektifitas masih dibawah sulfonilurea dan biguanid. Merek obat golongan ini yang terkenal adalah glucobay (3 kali sehari) dan harus diminum bersamaan dengan suapan pertama makan.

Demikianlah penjelasan singkat tentang obat-obatan antidiabetes oral. Bagi penderita DM, hendaknya selalu memperhatikan aturan pakai dari masing-masing obat untuk meminimalisir efek samping obat yang diminum. Banyak-banyaklah bertanya pada dokter dan konsultasikan mengenai kemajuan pengobatan atau efek samping obat yang dikonsumsi supaya bisa dipilih terapi yang paling cocok.

Artikel lain tentang diabetes mellitus







Posting Komentar