Selasa, 27 November 2012

Gejala-gejala utama dari penyakit jantung


Gejala Penyakit Jantung





Karena adanya kemungkinan kondisi banyak yang mengikuti penyakit jantung, banyak gejala yang mirip dengan gejala pada penyakit jantung. Tapi di sini ada beberapa gejala utama yang harus diperhatikan:

1. Nyeri dada atau rasa tidak nyaman di dada

Hanya sedikit atau tidak ada gejala yang lebih mengkhawatirkan daripada nyeri dada. Hal ini membuat banyak orang berpikir bahwa nyeri dada sama dengan sakit jantung. Padahal banyak kondisi lain yang dapat menyebabkan nyeri dada. Penyakit jantung begitu berbahaya sehingga gejala nyeri dada tidak boleh diabaikan begitu saja dan dianggap sebagai hal yang tidak penting.

"Nyeri dada" sering digunakan untuk menggambarkan barbagai rasa sakit seperti tekanan di dada, rasa seperti diremas didalam, mati rasa atau rasa tidak nyaman lainnya yang terasa di dada, leher, atau perut bagian atas, dan bahkan rasa sakit di rahang, kepala, atau lengan. Hal ini dapat berlangsung antara kurang dari satu detik sampai beberapa hari atau beberapa minggu, dapat terjadi sering atau jarang, dan dapat terjadi secara tak terduga. Deskripsi dari nyeri dada sangat sama karena banyak kondisi medis lain selain penyakit jantung yang dapat menimbulkan gejala seperti ini.

2. Palpitasi jantung / jantung berdebar

gejala-gejala-utama-penyakit-jantung
Palpitasi, suatu keadaan yang tidak biasa dari detak jantung, dan merupakan gejala yang sangat umum. Palpitasi biasanya terjadi karena adanya “jeda” dari detak jantung ke detak berikutnya yang biasanya disertai dengan detak jantung yang lebih kuat, atau sebagai periode dari detak jantung yang cepat dan / atau tidak teratur.

Kebanyakan orang dengan palpitasi memiliki beberapa jenis aritmia jantung (ritme jantung tidak teratur). Ada banyak jenis aritmia, dan hampir semuanya dapat menyebabkan palpitasi.

3. Sakit kepala ringan atau pusing

Sakit kepala ringan atau pusing dapat disebabkan oleh banyak hal, termasuk anemia (jumlah darah rendah) dan kelainan darah lainnya, dehidrasi, penyakit virus, tidur terlalu lama, diabetes, penyakit tiroid, gangguan pencernaan, penyakit hati, penyakit ginjal, penyakit pembuluh darah, gangguan neurologis , dysautonomias, episode vasovagal, gagal jantung dan aritmia jantung. Karena banyak kondisi yang dapat menimbulkan gejala-gejala ini, seseorang yang mengalami sakit kepala ringan atau pusing harus menjalani pemeriksaan menyeluruh dan lengkap oleh dokter.

4. Sinkop (Pingsan / Kehilangan Kesadaran)

Syncope adalah kehilangan kesadaran secara tiba-tiba dan bersifat sementara, atau pingsan. Ini adalah gejala yang umum - kebanyakan orang yang pernah mengalami pingsan dalam hidup mereka - dan sering tidak menunjukkan masalah medis yang serius. Namun, sinkop terkadang menunjukkan kondisi berbahaya atau bahkan mengancam jiwa, sehingga ketika terjadi sinkop, sangat penting untuk mengetahui penyebabnya.

Penyebab sinkop dapat dikelompokkan menjadi empat kategori utama: neurologis, metabolisme, vasomotor, dan jantung. Dari keempat jenis tersebut, hanya sinkop jantung yang umumnya menyebabkan kematian mendadak.

5. Kelelahan, Kelesuan atau Kantuk di siang hari

Kelelahan, lesu atau mengantuk (kantuk di siang hari) adalah gejala yang sangat umum. Kelelahan atau kelesuan dapat dianggap sebagai ketidakmampuan seseorang untuk terus berfungsi secara normal. Mengantuk berarti bahwa seseorang baik sangat membutuhkan tidur - atau lebih buruk lagi, tiba-tiba tertidur, kondisi ini yang dikenal sebagai narkolepsi.

Kelelahan dan kelesuan mungkin merupakan gejala dari penyakit jantung (terutama, gagal jantung), Gejala-gejala umum dan non-spesifik ini juga dapat disebabkan oleh gangguan pada hampir semua organ lain dalam tubuh. Sama seperti sakit kepala ringan dan pusing. Individu dengan kelelahan dan kelesuan memerlukan evaluasi medis yang tepat dalam rangka untuk menemukan penyebab yang spesifik.

Mengantuk seringkali disebabkan oleh gangguan tidur malam hari seperti sleep apnea dan susah tidur atau insomnia. Semua gangguan tidur ini biasanya hanya terjadi pada pasien dengan penyakit jantung.

6. Sesak Nafas

Sesak napas adalah gejala yang paling sering dan merupakan gejala dari gangguan jantung atau paru-paru. Gagal jantung dan penyakit jantung koroner sering menimbulkan sesak napas. Pasien dengan gagal jantung sering mengalami sesak napas dan mereka tampak berusaha keras dalam bernafas. Terkadang mereka terbangun di malam dengan tiba-tiba dalam keadaan terengah-engah. Kondisi ini dikenal sebagai dyspnea nokturnal paroksismal. Kondisi jantung lainnya seperti penyakit katup jantung atau penyakit perikardial dapat juga menimbulkan gejala seperti ini.

Berbagai gangguan pada paru-paru juga dapat menyebabkan sesak napas termasuk asma, emfisema, bronkitis, pneumonia, atau efusi pleura (akumulasi cairan di antara paru-paru dan dinding dada).

Sesak napas hampir selalu merupakan tanda dari adanya masalah medis yang signifikan, dan seharusnya dievaluasi oleh dokter.





Posting Komentar